BMBerita.com

Percepat Penurunan Stunting, Pemkab Bengkalis Gelar Rembuk Stunting 2024

Percepat Penurunan Stunting, Pemkab Bengkalis Gelar Rembuk Stunting 2024

BMBerita.com, Bengkalis - Pemerintah Kabupaten Bengkalis terus berupaya mempercepat penurunan stunting. Pada Selasa, 21 Maret 2024, Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kabupaten Bengkalis menggelar Rembuk Stunting, di Gedung Daerah Datuk Laksamana Raja Dilaut.

Kegiatan ini dibuka Bupati Bengkalis diwakili Staf Ahli Bupati Bidang Ekonomi, Keuangan dan Pembangunan H. Bustami HY. Dihadiri Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Riau,  Kajari Bengkalis, Ketua Baznas Bengkalis dan Sejumlah Kepala Perangkat Daerah di Lingkungan Pemkab Bengkalis.

Bupati Bengkalis mengungkapkan, selama ini upaya percepatan penurunan stunting dilakukan secara optimal dengan melibatkan seluruh stakeholder, namun ternyata hasil kerja keras tersebut tidak selaras dengan hasil survei kesehatan yang telah dirilis oleh pemerintah pusat di mana prevalensi stunting di Kabupaten Bengkalis pada tahun 2023 mengalami kenaikan menjadi 17,9% dari tahun 2022 sebesar 8,4%.

Untuk itu, Bupati menegaskan kepada TPPS Kabupaten Bengkalis agar memperkuat sinergisitas dan kolaborasi agar angka frevalensi stunting tahun 2024 sebesar 14% wajib dicapai.

"Kami tegaskan mulai hari ini semua lini harus bergerak untuk melakukan percepatan penurunan stunting agar kita tetap bisa membangun generasi masa depan Kabupaten Bengkalis menjadi generasi yang unggul, berdaya saing dan berkualitas mengingat tahun 2024 hanya tinggal lebih kurang 7 bulan saja," ungkapnya.

Melalui rembuk stunting ini, Bupati menyampaikan beberapa langkah yang harus ditindak lanjuti dalam upaya percepatan penurunan stunting terutama kepada TPPS Kabupaten Bengkalis, kecamatan, desa dan  kelurahan.

"Pertama kami minta memaksimalkan posyandu di wilayahnya masing-masing untuk melakukan penimbangan, bagi masyarakat yang tidak membawa balita ke posyandu agar lakukan sweeping, kami minta pastikan betul data menimbang valid dan dilaporkan," tegas Bupati.

Kemudian Bupati juga minta untuk memastikan tidak terjadinya kasus stunting baru namun tetap melakukan intervensi seperti yang telah dilakukan kepada sasaran usia 24 sampai 59 bulan.

Selanjutnya Bupati minta fokuskan intervensi pada cakupan layanan yang masih rendah dan pada lokasi fokus tepat sasaran tempat lokasi penanganan dan tepat anggaran.

Lalu sambungnya, lakukan intervensi perubahan perilaku kepada masyarakat karena stunting tidak semata-mata hanya dikarenakan faktor ekonomi sehingga terjadinya kekurangan asupan gizi akan tetapi juga dengan pola asuh dan pemahaman masyarakat juga memiliki pengaruh.inf

Komentar Via Facebook :